Sepuluh Rahasia Sukses Yesus Kristus di Bumi

Sepuluh Rahasia Sukses Yesus Kristus di Bumi

Sudahkah Anda memikirkan bagaimana Yesus menggenapi bumi sampai pada titik bahwa kata-kata dan tindakan-Nya masih dirayakan, dan para pengikutnya bertumbuh setiap saat? Yesus datang dalam misi yang berakhir dalam waktu singkat tetapi baik. Apa yang bisa menjadi rahasia kesuksesan Anda? Artikel ini memberikan rahasia kesuksesan Yesus di bumi.

Bagaimana Allah mengurapi dengan Roh Kudus dan dengan kuasa, yang pergi melakukan kebaikan dan menyembuhkan semua orang yang tertindas oleh iblis, karena Allah menyertai dia – Kisah Para Rasul 10:38 (NIV)

Dan berada dalam diri seorang pria, dia merendahkan dirinya dan menjadi taat sampai mati, kematian salib. Karenanya Tuhan juga sangat meninggikan dia dan menganugerahkan kepadanya nama yang di atas setiap nama, – Filipi 2: 8-9 (NIV)

Pelayanan Yesus di bumi hanya tiga setengah tahun, tetapi ini memiliki dampak dan keberhasilan; pada periode ini adalah fondasi yang tak tergoyahkan dari para muridnya masih membangun dan akan terus tumbuh sampai dia kembali. rahasia kesuksesannya (jika bereaksi) mampu mereproduksi kisah sukses yang sama dalam hidupnya. Mari kita lihat mereka:

Rahasia Sukses Kristus.

Ketaatan

Yesus taat pada instruksi ayahnya. Terutama, dalam ketaatan kepada Tuhan. Allah membutuhkan seseorang untuk menebus umat manusia dan Ia mengutus Kristus untuk melakukan – Galatia 4: 4-5. Dan selama dia tinggal di bumi, dia hidup dalam ketaatan kepada Tuhan. Anda diizinkan membawa hadirat Allah sepanjang waktu di bumi (Yohanes 8:29).
Dan menurut Yohanes 3: 2, tidak ada yang dapat melakukan mukjizat yang dilakukan Yesus kecuali Allah ada bersama dia. Dengan kata lain, kepatuhan Kristus kepada Allah melakukan mukjizat melalui dia. Selain itu, kepatuhan membuat namanya yang tinggi di atas setiap nama – Filipi 2: 9

Kebijaksanaan

Yesus adalah hikmat Allah (1 Korintus 1:24), tetapi harus diisi dengan hikmat untuk berhasil dalam tugas mereka – Lukas 2:40. Seringkali menerapkan kebijaksanaan untuk berurusan dengan plot orang-orang Farisi. Ajaran dan perbuatannya dengan aplikasi hikmat yang hebat.

Dalam Yohanes 8: 3-11, ketika mereka membawa wanita yang tertangkap dalam perzinahan, Yesus melalui hikmat orang-orang Farisi tidak memberikan ruang untuk menyalahkannya, dan pada saat yang sama menyelamatkan wanita itu dari dilempari batu sampai mati.

ajaran dan caranya mengajar kedalaman hikmat, sampai-sampai orang bertanya-tanya bagaimana hikmat hanya datang sebagai “anak tukang kayu” – Matius 13: 54-55. ilustrasi dan kemampuan untuk menghubungkan ajarannya dengan kehidupan sehari-hari memudahkan orang untuk memahami dan percaya kepada-Nya.

Salep

Inilah rahasia kesuksesan lagi tentang Yesus. Pengurapan Allah dalam hidupnya memungkinkannya untuk melakukan kebaikan dan menyembuhkan semua orang yang tertindas oleh iblis – Kisah Para Rasul 10:38. Saat itulah Yesus kembali dalam kuasa Roh Kudus, setelah pencobaannya oleh iblis, berita itu menyebar ke seluruh daerah sekitar – Lukas 4:14

Ini adalah salah satu alasan mengapa Kristus mengatakan kepada murid-muridnya untuk tidak meninggalkan Yerusalem sampai mereka diberi kuasa Roh Kudus – Kisah Para Rasul 1: 4, 8. Pengurapan adalah supaya mereka dapat memenuhi tugas mereka dalam mengerjakan tanah. Kekuatan pengurapan diwujudkan dalam kehidupan Petrus tidak lama setelah baptisan Roh Kudus; orang-orang yang tidak dapat mengatasi seorang anak sebelum kematian Yesus (Yohanes 18:17) sekarang berani berbicara kepada orang banyak pada akhirnya ditambahkan ke kerajaan Kristus bahwa tiga ribu orang – Kisah 2: 14-42

Kesopanan

kerendahan hati Kristus memungkinkan Anda untuk menyelesaikan tugas Anda terlepas dari kata-kata dan tindakan orang-orang Farisi yang menentangnya. Dia menanggung penghinaan kehormatan dan orang-orang yang menciptakan (Kolose 1:16) yang dapat menyelesaikan misinya dengan sukses di bumi. Meskipun Dia adalah Tuhan, ditemukan dalam wujud manusia, dia merendahkan diri dan menjadi taat sampai mati, mati di kayu salib – Filipi 2: 8.

Kerendahan hati adalah kualitas yang menarik perhatian Tuhan bagi Anda. Allah membenci orang yang sombong (Amsal 16: 5), tetapi orang yang rendah hati akan membimbingnya dalam keadilan dan mengajar kita jalannya – Mazmur 25: 9 Yesus menikmati bimbingan Allah, karena Ia rendah hati dan kata-kata yang sama seperti yang Ia ajarkan kepada orang-orang adalah: kata-kata yang diterimanya dari Allah – Yohanes 12: 49-50.

Kesadaran diri

Kristus tahu siapa dia dan percaya pada dirinya sendiri dan misinya di bumi. Dia tidak membutuhkan pendapat siapa pun tentang dirinya sendiri, tetapi persetujuan Tuhan. kesadaran diri memungkinkan dia untuk tetap melakukan tugas meskipun ada gangguan di sana-sini, dan membantunya untuk merespons secara positif kepada orang-orang bahkan ketika mereka menentang. Di kayu salib Dia meminta Tuhan untuk memaafkan algojo karena mereka tahu apa yang mereka lakukan – Lukas 23:34.

Dia begitu sadar diri sehingga prajurit yang dikirim untuk menangkapnya kembali ke orang-orang Farisi tanpa dia – Yohanes 7: 45-46. Dalam Yohanes 4: 1-42, kita melihat kekuatan kesadaran diri. Wanita Samaria yang menantangnya di sebuah sumur yang diselamatkan bersama dengan beberapa orang lain di kotanya. Dan ketika murid-muridnya mendesaknya untuk makan makanan fisik, ia berkata, “Makanan saya adalah melakukan kehendak orang yang mengutus saya dan menyelesaikan pekerjaannya” – Yohanes 4:34 (NIV)

Penglihatan

Yesus adalah seorang penglihatan. Ibrani 12: 2 memberi tahu kita bahwa Kristus untuk sukacita yang ditetapkan di hadapan-Nya menanggung salib, memandang rendah rasa malu, dan duduk di sebelah kanan takhta Allah. Sukacita ini adalah visinya. Sukacita ditinggikan di sebelah kanan Allah di antara orang-orang tebusan tetap ada bahkan di tengah penganiayaan berat.

Yesus meramalkan bahwa Kerajaan Allah dipenuhi dengan orang-orang tebusan dari Tuhan Allah yang duduk bersama orang banyak yang bersekutu kembali kepada-Nya. Visi ini begitu kuat dalam apa yang ia katakan kepada para muridnya sehingga ia akan menyediakan tempat bagi mereka – Yohanes 14: 2-3.

Keinginan Kristus adalah untuk menyenangkan ayahnya dan cara penting untuk melakukan itu adalah mengembalikan manusia ke keadaan semula sebelum kejatuhan. Mengetahui betapa Allah sangat mengasihi manusia dan ingin lolos dari kehancuran, anggur dan memikul salib untuk mencapai keinginan hati ayahnya. Dia memiliki visi untuk melihat dunia diselamatkan dari dosa-dosanya dan kembali untuk memulihkan persekutuan aslinya dengan Allah.

Firman Tuhan

Firman Allah adalah pelita bagi kaki kita dan terang bagi jalan kita – Mazmur 119: 105. Siapa pun yang ingin berhasil dalam hidup harus memiliki firman Allah sebagai penuntun Anda. Dan Kristus adalah Firman yang sama (Yohanes 1: 1-3, 14) yang fasih dalam tulisan suci dan menggunakannya sesuai kebutuhan.

Ketika iblis mencobai Dia di padang belantara, Dia menggunakan firman Allah untuk mengalahkannya – Lukas 4: 1-13. Dan ketika dia diberi buku Yesaya untuk dibaca, dia tahu tempat dia berbicara tentang Dia dan misi-Nya di bumi; ayat-ayat ini dia baca di sinagoge, memperkenalkan dirinya dan misinya bagi orang-orang – Lukas 4: 18-21

Dan ketika orang-orang Yahudi menuduh Yesus melakukan penistaan, ia menggunakan firman Allah untuk menunjukkan bahwa ia tidak menghujat, tetapi hanya setuju dengan firman Allah – Yohanes 10: 33-36. Kristus dilahirkan dari firman dan hidup oleh firman.

Kalimat

Doa adalah pusat kekuatan bagi setiap orang percaya, dan Yesus tidak pernah bermain dengannya. Sebelum memulai pelayanan penuh waktu, ia mengabdikan diri untuk puasa dan doa selama empat puluh hari, setelah itu ia kembali dalam kuasa Roh Kudus – Lukas 4: 1-2, 14-15. Dan ketika dia ingin memilih kedua belas muridnya, dia berdoa sepanjang malam – Lukas 6: 12-13.

Di sisi lain, ketika tiba saatnya dia disalibkan, dia berdoa dengan sungguh-sungguh agar keringatnya menjadi seperti tetesan darah yang jatuh ke tanah – Lukas 22:44. Dan Alkitab mencatat bahwa seorang malaikat datang dan menguatkannya – Lukas 22:43

Doa adalah saluran penguatan spiritual dan saluran yang melaluinya menerima hikmat, instruksi, bimbingan dan instruksi Tuhan. Karena itu, jika Kristus, yang adalah Allah perlu berdoa tanpa henti, maka pasti berdoa lebih banyak.

Delegasi

Agar Anda berhasil dalam bidang atau tugas Anda, Anda perlu belajar mendelegasikan beberapa aspek pekerjaan Anda. Tim kerja mencapai lebih dari apa yang bisa dilakukan satu orang. Delegasi membantu Anda mencapai lebih banyak dalam periode waktu yang lebih singkat dan memberikan hasil yang sangat baik.

Musa berusaha memaksa satu regu pria dan dia dan orang-orang mudah bosan. Yitro, ayah mertua menyarankan delegasinya, yang ia bayar dan bekerja untuknya dan orang-orang – Keluaran 18.

Yesus Kristus juga menggunakan metode ini dalam pendelegasian pelayanannya dan inilah sebabnya sampai hari ini Injil diberitakan meskipun Kristus telah kembali ke surga dan duduk di sebelah kanan Allah – Markus 16:19.

Dalam Markus 6: 7-13, Kristus mengirim dua belas dua demi dua untuk pergi dan memberitakan Injil. Mereka pergi dan orang-orang diselamatkan, diselamatkan dan disembuhkan. Juga, dalam Lukas 10: 1,

Mereka pergi dan mempersiapkan kedatangan kotanya sehingga hasilnya akan lebih mendalam ketika dia memasuki kota. Dan mereka pergi dan kembali bersukacita bahwa bahkan setan tunduk kepada mereka dalam namanya – Lukas 10:17.

Percaya tidak ada manusia

Yesus mengasihi semua orang, tetapi Ia tidak menaruh kepercayaan pada manusia mana pun. Alkitab berkata dalam Yohanes 2:24 -25, bahwa Yesus tidak menyerahkan diri kepada siapa pun, karena ia mengenal semua orang dan tidak perlu bersaksi tentang manusia: karena ia tahu apa yang ada dalam diri manusia.

Tidak ada bantuan dalam diri manusia; ketika arwahnya pergi, ia kembali ke bumi dan pada hari ia direncanakan akan binasa – Mazmur 146: 3-4. Manusia tidak bisa diandalkan, dia seperti rumput liar hari ini dan besok tidak ada lagi. Manusia secara alami egois, tidak stabil dan terbatas; menaruh kepercayaan Anda padanya berbahaya bagi kesuksesan Anda.

Terkutuklah orang yang menaruh imannya pada manusia dan menjadikan daging kekuatannya; dia tidak akan melihat hal baik menghalanginya dan dia akan tinggal di tempat yang kering di padang belantara – Yeremia 17: 5-6. Ini berkonotasi dengan kegagalan dan Yesus ingin menjadi sukses. Menempatkan kepercayaannya pada manusia berarti mendaftar untuk kegagalan.

Kristus menaruh semua kepercayaannya kepada Tuhan, yang selalu stabil, tak terbatas dan memiliki semua kekuatan untuk menepati janji-Nya kepadanya. Tuhan tidak ada tanggung jawab manusia dan tidak bergantung pada operasinya. Berbahagialah orang yang menaruh kepercayaan pada Allah; ia akan menjadi seperti pohon yang ditanam di tepi air, yang menyebarkan akarnya di tepi sungai, dan tidak akan takut ketika panas datang; daun akan berwarna hijau dan tidak akan cemas di tahun kemarau, dan itu tidak akan berhenti menghasilkan buah – Yeremia 17: 7-8. Keberhasilan yang pasti!

Karena itu, percayalah kepada Tuhan dengan sepenuh hatimu, dan jangan bersandar pada pengertianmu sendiri; dengan segala cara Anda mengakui Dia, dan Dia akan mengarahkan jalan Anda – Amsal 3: 5-6

Sebagai kesimpulan, Yesus Kristus benar-benar berhasil dalam tugasnya di bumi. Dia terlibat dalam rahasia kesuksesan di puncak dan kesuksesan tidak mengenal batas; Masih dan melipatgandakan keberhasilan meskipun ia tidak lebih secara fisik di bumi. Anda juga dapat terlibat dalam hal ini dan menikmati kesuksesan dalam hidup.

Ngozi Nwoke adalah seorang guru, pembicara, dan penasihat. Dia memiliki hasrat untuk mengajar orang bagaimana menikmati kedamaian, cinta Tuhan dan kehidupan Kristen untuk kehidupan yang lebih memuaskan. Ingin kehidupan yang lebih memuaskan? Berlangganan pembaruan email gratis hari ini.